Monday, February 24, 2014

Belasungkawa

Tiada yang kekal selamanya. Setiap nafas yang terhela, satu detik masa ditolak dari ruang waktu kepunyaan-Nya. Nyawa - hanya dipinjamkan cuma. Yang bila bila ketika saja bakal ditarik semula. Bila tiba waktunya roh dipisahkan dari jasad. Bila tiba waktunya mata terpejam rapat. Bila tiba waktunya bibir terkatup tubuh membeku, keras, biru dan kaku.
 
Yang tinggal cuma kenangan. Diulang tayang dalam minda insan insan yang ditinggalkan. Esak tangis kedengaran. Dalam hati penuh kekesalan. Ah, kalaulah ini semua hanya mimpi. Kejutkanlah. Kejutkanlah biar tersedar dari tidur. Kejutkanlah dan katakan ini cuma lena sementara. Bukan selamanya. Kejutkanlah, kalau mampu untuk dijagakan.
 
Tapi kita tak punya kuasa. Kudrat kita kudrat manusia. Sedang Dia yang mengatur segala. Yang Maha Berkuasa.
 
Kudrat kita cuma mampu berdoa. Moga rohnya tenang di sana. Moga diampunkan segala dosa. Moga kita redha dengan pemergiannya.
 
Al-fatihah, nenek. Tunggu kami di sana.

No comments: